Terjemah Nadhom Qowaidul Irob

Terjemah Nadhom Kitab Qowa'idul I'rob
Terjemah Nadhom Qowa'idul I'rob

Nadhom Qawaidul I'rab (قَوَاعِدُ الْإِعْرَابِ) merupakan salah satu kitab yang menerangkan tentang kaidah-kaidah dalam i'rab yang ditulis dalam bentuk nadhoman atau syi'iran.

Adapun pembahasanya dalam nadhom ini ialah sebagai berikut:

Daftar Isi Kitab

Pembukaan


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
(Dengan menyebut nama Allah Swt yang maha penyayang lagi maha pengasih)

يَقُوْلُ عَبْدُ رَبِّهِ الشَّهِيْدِ (1) يُوْسُفُ نَجْلُ اْلعَارِفِ الشَّهِيْدِ
اَلْحَمْدُ لِلّهِ عَلىَ اْلاِنْعََامِ (2) وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ وَالسَّلاَمِ
عَلََى النَّبِىِّ اْلمُصْطَفَى اْلاَوَّابِ (3) مُحَمَّدٍ وَاْلآلِ وَاْلاَصْحَابِ
فَهَذِهِِ اْلقََوَاعِدُ اْلاِعْرَابِ (4) عَارِيَةً عَنْ سِيْمَةِ اْلاِطْنَابِ
وَاللهَ رَبِّى اَسْأَلُ اْلتَوْفِِيْقاَ (5) لِىْ وَلِمَنْ كَانَ لَنَا صَادِقاَ
1). Berkata hamba Tuhan yang mengetahui, yakni Yusuf putra orang yang makrifat kepada Allah Swt yang mati syahid.

2). Segala puji bagi Allah Swt atas segala pemberian nikmatnya, dan paling utamanya sholawat dan salam.

3). Kepada nabi Muhammad yang terpilih dan yang banyak kembali kepada Allah Swt, yakni nabi Muhammad Saw, (dan semoga tercurahkan juga) pada keluarganya dan para sahabat-sahabat beliau.

4). (Kemudian setelah membaca basmalah dan hamdalah) maka kitab ini adalah kitab Qawa'idul I'rab yakni kitab yang berisi qaidah-qaidah yang menjelaskan hukum-hukum i'rab, yang sepi dari alamat Ithnab.

5). Dan hanyalah pada Allah Swt Tuhan-Ku, aku meminta taufiq untuk diriku serta orang-orang yang berteman baik dengan-Ku.

Catatan:
Ithnab adalah menyampaikan makna (maqsud) dengan melebihi apa yang dimaksud karena untuk suatu faidah.

باب الجمل وأقسامها

Bab Jumlah dan Pembagiannya


وَسَمِّ بِاْلكَلاَمِ وَاْلجُمْلَةِ مَا (6) اَفَادَ وَالثَّانِى اَعَمُّ فَاعْلَمَا
اِسْمِيَةٌ فِعْلِيَةٌ ظَرْفِيَةْ (7) وَذَاتُ وَجْهَيْنِ وَزِدْ شَرْطِيَّةْ
فَاِنْ تَكُنْ فِى ضِمْنِ اُخْرَى صُغْرَى (8) وَاِنْ تَكُنْ فِى ضِمْنِهَا فَكُبْرَى
6). Namakanlah kalimat yang berfaidah (secara sempurna) dengan sebutan kalam dan jumlah, adapun sebutan yang kedua (jumlah) itu lebih umum pengertiannya.

7). (Pembagian jumlah ada lima macam) 1. jumlah ismiyyah 2. jumlah fi'liyyah 3. jumlah dzorfiyyah 4. jumlah yang memiliki dua wajah 5. jumlah syartiyyah.

8). Kemudian apabila ada 2 jumlah itu tersimpan oleh jumlah yang lain maka disebut dengan jumlah sughro dan apabila ada yang menyimpan jumlah lain maka disebut jumlah kubra

باب الجمل التى لها محل من الاعراب

Bab Jumlah yang Memiliki Mahal / Kedudukan I'rob


وَاِنْ وَقَعَتْ حَالاً وَمَفْعُوْلاً خَبَرْ (9) مُضَافاً اَوْ جَوَابَ شَرْطٍ مُعْتَبََرْ
اَوْ نَعْتَ لَفْظٍ مُفْرَدٍ اَوْ تَابِعَةْ (10) لِجُمْلَةٍ ذَاتِ مَحََلٍّ سَابِعَةْ
وَذََاتُ اْلاِسْتِثْنَاءِ وَاْلوَصْلِ ِلاَلْ (11) كَذََاتِ اْلاِسْنَادِ تُعَدُّ فِى اْلاَوَّلِ
9). Jika jumlah itu berupa hal, maful, khobar, mudhof, atau jawab syarat yang mu’tabar (menurut ahli Nahwu) maka ia memiliki mahal (kedudukan).

10). Atau menjadi na'at (sifat) dari lafadz yang mufrad, atau menjadi tabi'nya jumlah yang memiliki mahal

11). Dan jumlah yang mempunyai istisna’ dan silah mausul al seperti jumlah yang mempunyai isnad itu dihitung beserta jumlah yang awal.

باب الجمل التى لا محل لها من الاعراب

Bab Jumlah Yang Tidak Memiliki Mahal / Kedudukan I'rob


وَامْنَعْ مِنَ اْلمَحَلِّ مَا قَدْ عُطِفََتْ (12) لِجُمْلَةٍ مِنَ اْلمَحَلِّ قَدْ خَلَتْ
ومِثْلُهَا فِى اْلحُكْمِ ذَاتُ اْلاِبْتِدَا (13) نَحْوُ حَمَانِي اللهُ مِنْ شَرِّ اْلِعدَا
وَذَاتُ تَفْسِيْرٍ اَوِ اعْتِرَاضٍ اَوْ (14) جَوََابِ شَرْطٍ غَيْرِ جَازِمٍ كَلَوْ
اَوْ عَكْسِهِ اَوْ لِيَمِيْنٍ مُكْمِلَةْ (15)كَاْلعَصْرِ اَوْ اَتَتْ لِمُطْلَقِ الصِّّلَةْ
12). Jumlah yang tercegah dari mahal ialah apabila jumlah yang di 'atafkan pada jumlah yang sepi/tidak memiliki mahal.

13). Adapun contohnya didalam hukum ialah jumlah yang menjadi ibtida' (permulaan kalam), Seperti: حَمَانِي اللهُ مِنْ شَرِّ اْلِعدَا

14). Dan jumlah yang menjadi tafsir atau jumlah mu’taridloh atau jumlah yang menjadi jawab syarat yang tidak menjazemkan seperti lau (لَوْ).

15). Atau sebaliknya atau sumpah yang menyempurnakan seperti lafadz وَالْعَصْرِ atau jumlah yang menjadi silah mausul.

الجمل بعد النكرات والمعارف

Jumlah Yang Jatuh Setelah Isim Naqiroh dan Makrifat


وَاعْلَمْ بِاَنَّ اْلجُمْلَةَ اْلخَبَرِيَّةْ (16) مِنْ بَعْدِ نُكْرٍ خَالِصٍ وَصْفِيَّةّْ
وَبَعْدَ عُرْفٍ خَالِصٍ حَالاً تُرَى (17) كَلاَ تََسِرْ تَطْلُبُ اَسْبَابَ اْلمِرَا
وَبََعْدَ غَيْرِ خَالِصٍ مِنْ ذَيْنِ (18) يَجُوْزُ اَنْ تَحْتَمِلَ اْلوََجْهَيْنِ
16). Ketehuilah sesungguhnya jumlah yang berupa jumlah khobariyah terletak setelah isim nakiroh asli maka jumlah tersebut berkedudukan menjadi sifat.

17). Dan jika jatuh setelah isim makrifat yang murni maka menjadi hal seperti lafal: لاَ تَسِرْ تَطْلُبُ اَسْبَابَ اْلمِرَا

18). Dan setelah isim nakiroh atau ma’rifat yang tidak murni kenakirohan dan kema’rifatannya maka jumlah tersebut diperbolehkan mengandung dua wajah (yaitu boleh menjadi sifat/hal).

فصل فى الظرف والجار والمجرور

Fasl Dhorof dan Jer Majrur


وَعَلِّقِ الظَّرْفَ وَمَا ضَاهَاهُ (19) بِاْلفِعْلِ اَوْمَا يَحْتَوِىْ مَعْنَاهُ
مِنْ مَصْدَرٍ اََوْ وَصْفٍ اَوْ مُؤَوَّلِ (20) وَاْلخُلْفُ فِى نِعْمَ وَبِئْسَ يَََبْخَلِى
وَاْلفَارِسِى اَجَازَ وَابْنُ مَالِكِ (21) صَوَّبَ نَهْجَ اْلمََنْعِش فِى اْلمَسَالِكِ
وَاسْتَثْنِ زَائِداً وَكَيْفَ وَلَعَلْ (22) لَوْلاَ وَرُبَّ كَافَ تَشْبِيْهٍ تَنَلْس
وَاْلبَاءُ فِى اْلمَفْعُوْلِ اَوْ فِى اْلمُُبْتَدَا (23) وَالْخَبََرِاْلمَنْفِى زَائِداً بَدَا
وَحُكْمُ ذَيْنِ بَعْدََ حَالَيْنِ مََعَا (24) كَحُكْمِ جُمْلَةٍ عَلَى مَا سُمِعَا
وَاِنْ يَكُنْ اَحَدُهُمَا حَالاً خَبَرْ (25) اَوْصِفَةً بِكَائِنٍ اَوْ اِسْتَقَرْ
عَلِّقْ وَخُصَّتْ صِلَةٌ بِكَانَ (26) اَوِ اسّتَقَرَّ فَادْرِ مَا اسْتَبََانَ
وَرَفْعهُ ُاْلفَاعِلِ جَوِّزْ اِنْ عَرَى (27) اَحَدُهُمَا مُعْتَمِداً اَوْ خَبَرَا
اَوْ صِفَةً اَوْ صِلََةً اَوْ حَالاً (28) كَجِئْتُ فَوْقِى نُوْرُهُ تَعَالَى
19). Dzorof dan jar majrur itu memiliki ta'alluq (hubungan) dengan fi'il atau kalimat yang mengandung makna (arti) fi'il.

20). Berupa masdar, sifat, atau lafadz yang dita’wil dengan sifat. Dan dalam lafadz نِعْمَ dan بِئْسَ terdapat perbedaan dikalangan ulama’.

21). Imam al-Farisi memperbolehkan sedangkan menurut imam Ibnu Malik tidak memperbolehkan dalam kitab al-Masalik.

22). Dan kecualikanlah huruf jer yang berlaku zaidah (tambahan), kaifa, la’alla, laula, rubba dan kaf tasybih, maka kamu akan memperoleh penjelasan amalnya.

23). Huruf ba’ yang berada di Maf'ul atau berada di Mubtada' dan khobar yang dinafikan maka ia berlaku sebagai ba’ ziyadah (tambahan).

24). Hukum dua ini (zhorof dan jer majrur) jika jatuh setelah dua keadaan (isim nakiroh dan isim ma’rifat) maka hukumnya seperti hukumnya jumlah khobariyyah yang telah didengar (disebutkan).

25). Apabila salah satunya (zhorof atau jer majrur) itu menjadi hal atau khobar maka ta'alluqkanlah pada lafadz كَائِنٌ atau اِسْتَقَرَّ.

26). Maka hubungkanlah dan tentukanlah silah dengan lafadz كَانَ atau اِسْتَقَرَّ. Maka ketahuilah sesuatu yang sudah jelas.

27). Dzorof atau jar majrur itu diperbolehkan merofa'kan fail apabila ia berpegangan (pada istifham atau nafi) atau menjadi khobar.

28). Atau sifat, silah dan hal, seperti: جِئْتُ فَوْقِى نُوْرُهُ تَعَالَى

باب في ذكر ادوات يكثر دورها في الكلام

Bab Adat-Adat Yang Sering Digunakan Dalam Kalam


وَاْلوَاوُ لِلْعَطْفِ وَلِلْحَالِ تَقَعْ (29) وَاْجُرُرْ بِهَا وَزِدْ كَرُبَّ وَكَمَعْ
وَاجْرُرْ بِحَتَّى وَاعْطِفَنْ وَزِدْ وَقَدْ (30) حَرْفٌ لِتَحْقِيْْقٍ وَتَقْلِيْلٍ وَرَدْ
قََرِّبْ بِهاَ اْلمَاضِى وَزِدْ تَوَقُّعَا (31) وَشِيْبَوَيْهِ حَرْفََ تَكْثِيْرٍ وَعَا
وَاْلفَاءُ لِلتَّرْتِيْبِ وَالتَّعْقِيْبِ (32) وَالرَّبْطِ وَاْلعَطْفِ وَلِلتَّسْبِيْبِِ
كَثُمَّ وَهِىَ مِثْلُهَا اَيْضاً وَلَمْ (33) لِلنَّفْىِ وَاْلقَلْبِ وَلِلتَّرْتِيْبِ ثُمْ
وَمَهْلَةٍٍ وَانْصِِبْ مُضَارِعًا بِلَن (34) وَانْفِ وَخَلِّصْهُ وَلِلْجَزَا اِذَنْ
وَالسِّيْنُ يَأْتِى حَرْفَ اْلاِسْتِقْبَالِ (35) كَذَا لِلاِْسْتِمْرَارِ ذُوِ انْتِحَالِ
لَوْ حَرْفُ شَرْطٍ يَقْتَضِى امْتِنَاعَ مَا (36) يَلِيْهِ وَاسْتِلْزَامُهُ لِمَا تَلاَ
وَجَاءَ لِلتَّقْلِيْلِ وَالْعِرْضِ كَأَنْ (37) وَاِنْ وَلَيْتَ وَلِتَشْبِيْهٍ كَأَنْ
وَكَوْنُ لَكِنَّ لِلاِسْتِدْرَاكِ حَلْ (38) وَكَوْنُهُ اَيْضاً لِتَأْكِيْدٍ اَقَلْ
وَلِتَرَجٍّ وَتَوَقُّعٍ لَعَلْ (39) وَجَا لِلاِسْتِفْهَامِ وَالتَّعْلِيْلِ عَلْ
اَمَّا اِِذَا عِنْدَ ذَوِى اْلعِرْفَانِ (40) ظَرْفٌ لِمَا يَأْتِى مِنَ الزَّمَانِ
وَقَدْ يَقِلُّ كَوْنُهَا لِمَا مَضَى (41) وَكَوْنُهََا اَيْضاً لِفُجْأَةٍ اَضَا
اِذْ بِسُكُوْنِ الذَّالِ قُلْ ظَرْفٌ لِمَا (42) مَضَى وَلِلتَّّعْلِيْلِ اَيْضًا عُلِماَ
وَكَوْنُهُ ظَرْفاً ِلآتٍ وَبَدَلْ (43) كَذَاكَ مَفْعُوْلاَبِهِ نَزْراً حَصَلْ
لَمَّا وُجُوْدٌ لِوُجُوْدٍ لَوْلاَ (44) َرْفُ امْتِنَاعٍ لِلْوُجُوْدِ دَلَّا
عَلَى امْتِنَاعِ الشَّئِْ لِلْوُجُوْدِ (45) ِلْعِرْضِ وَالتَّحْضِيْضِ ذُوْ وُرُوْدِ
وَبِحْ بِهَا وَانْصِبْ مُضَارِعًا بِاَنْ (46) وَزِِدْ وَفَسِّرْ وَلِِلاِسْتِفْهَامِ مَنْ
وَالشَّرْطِ وَالْمَوْصُوْفِ وَالْمَوْصُوْلِ (47) اَوِالتَّمَامِ فُزْتَ بِالْوُصُوْلِ
وَمَا لِلاِسْتِفْهَامِ وََالتَّعْرِيْفِ فِى (48) تَمَامِهِ وَالنُّكْرِ اَيْضًا وَتَفِى
لِلشَّرْطِ وَالْوَصْلِِ بَدَا مَوْصُوْفًا اَو (49) وَصْفاً وَجَا حَرْفاً وَزِدْ كَمَا رَوَوْا
مِنْ بَعْدِ مِنْ وَعََنْ وََبَا وَكُفَّ بِهْ (50) عَنْ رَفْعٍ اَوْ نَصْبٍ وَجَرٍّ فَانْتَبِهْ
اَىٌّ كَمَنْ اِلاَّ التَّمَامَ يَا فَتَى (51) وَنَعْتَ مَنْكُوْرٍ وَحََالاً قَدْ اَتَى
اِنْ حَرْفُ شَرْطٍ جَازِمٌ فِعْلَيْنِ (52) وَحَرْفُ نَفْىٍ زِدْ بِغَيْرِ مَيْنِى
كَلاَّ لِرَدْعٍ وَلِزَجْرٍ ضَاحِى (53) اَلاَ لِتَحْضِيْضٍ وَاْلاِسْتِفْتَاحِ
كَذَا لِعِرْضٍ وََلِِتََنْبِيْهٍ جَرَتْ (54) اِىْ كَنِعْمَ وَاَىْ لِتَفْسِِيْرٍ اَتَتْ
اَمَا لِِعِرْضٍ وَلِتَنْبِيْهٍ وَضَحْ (55) كَذَا لِلاِسْتِفْتَاحِ اَيْضَانِ اتَّضَحْ
نَعََمْ لِِتََصْدِيْقٍ وَمِثْلُهُ اَجَلْ (56) وَقَدْ اََتَى لِطَلَبِ التَّّصْدِِيْقِ هَلْ
عَوْضُ لِقَاََبِلٍ وَمِثْلُهُ اَبَدْ (57) وَقَطْ بِالطَّاءِ بِمََاضِ نِانْفَرَدْ
لاَ حَرْفُ نَفْىٍ مِثْلُ اَنْ فِى اْلعَمَلِ (58) كَلاَعُرَابَ عِنْدَنَا وَلاَ جَمََلْ
فَانْصِبْ بِهَا مُضَافاً اَوْ شِبْهاً كَلاَ (59) صَاحِبَ مَكْرٍ حَائِزٌ كُلَّ اْلعُلاَ
اَوْ مِثْلُ لَيْسَ فِى مُنَكَّرٍ كَمَا (60) اَنْشَدَ بَعْضُ الشُّعَرَاءِ اْلقُدَمَا
وَجَاءَ اَيْضاً زَائِدًا وَمُهْمَلاَ (61) وَنَاهِيًا وَحَرْفُ اِيْجَابٍ بَلَى
29). Wawu itu untuk athof dan hal, dan dengannyalah jerkanlah dan tambahkan (زائدة) dan seperti lafadz رُبَّ dan مَعْ

30). Dan jerkanlah dengan حَتَّى dan athofkanlah dan tambahkanlah. huruf قَد itu sebagi huruf tahqiq dan taqlil.

31). Dan dekatkanlah fi'il madhi dengan قَد dan tambahkanlah tawaqqu' dan imam Sibawaih menjaga huruf taksir.

32). Dan fa' itu untuk makna tartib dan ta'qib dan robithoh dan athof dan sebab,

33). Seperti ثُمَّ dan ia juga menyamainya (seperti huruf fa') dan لَمْ itu untuk makna nafi dan qolab, dan ثُمَّ itu untuk makna Tartib dan pelan-pelan.

34). Dan nashobkanlah fi'il mudhori' dengan huruf لَنْ dan nafikanlah dan murnikanlah, dan huruf إِِذن itu untuk membalas.

35). Dan huruf sin itu datang sebagai huruf istiqbal, begitu pula ia memiliki sebangsa pada istimror.

36). Huruf لَوْ itu berfaedah sebagai : 1). Huruf Syarat.

37). 2). Lit Taqil, 3). Lil 'Irdli, 4). Masdariyah, 5). Bimakna إِنْ dan Bimakna لَيْتَ dan كَأَنَّ itu untuk Tasybih.

38). Adanya لَكِنْ itu banyak bermakna istidrok dan sedikit bermakna Taukid.

39). لَعَلَّ itu berfaedah Taroji dan Tawaqqu' dan عَلَّ (asal dari لَعَلَّ) datang untuk istifham dan Ta'lil.

40). Adapun إِذَا itu menurut orang-oranng yang berpengetahuan itu beurpa huruf Dhorof untuk zaman yang akan datang.

41). Dan sedikit sekali untuk zaman yang sudah lewat, dan إِذَا itu juga untuk menunjukkan makna tiba-tiba (Fujaiyyah).

42). إِذْ dengan disukun Dzalnya itu katakanlah ia Dhorof untuk zaman yang sudah lewat (Madhi) dan juga untuk faedah Ta'lil.

43). Dan ia berlaku juga sebagai Dhorof untuk zaman yang akan datang dan sebagai Badal begitu pula sebagai Maf'ul Bih itu dihukumi sedikit.

44). لَمَّا itu huruf wujud dan لَوْلاَ itu huruf tercegah karena wujud.

45). Ia menunjukkan tercegahnya sesuatu karena wujudnya sesuatu dan juga untuk makna 'iridh, makna tahdhidh dan makna taubih.

46). Dan Nashobkanlah Fi'il Mudhori' dengan huruf أَنْ, dan tambahkanlah dan tafsirilah dan مَنْ itu untuk istifham.

47). Dan Syarat dan Maushuf dan Maushul dan Tam semoga berbahagia sampai tujuan.

48). Huruf ma (ما) itu (berlaku sebagai) istifhamiyyah, ma'rifat tam, naqirah tam.

49). Dan juga (berlaku sebagai) syartiyyah, mausulah, nakirah mausufah, sifat, huruf zaidah (tambahan)

50). Seperti huruf min, ba'di, 'an dan ba' yang itu semua terjegah untuk dibaca rafa', nasab dan jer.

51). أَيٌّ itu seperti مَنْ kecuali faedah نكره تامة hai pemuda! dan benar-benar datang menjadi Na'atnya isim nakiroh dan menjadi Hal.

52). إِنْ itu huruf Syarat yang menjazemkan dua fi'il dan huruf Nafi dan huruf Zaidah tanpa ada keraguan.

53). Lafadz كَلاَّ itu terbagi untuk mencegah dan menghentikan, dan lafadz أَلاَ itu untuk Tahdhidh dan Istiftah.

54). Begitu pula berlaku 'Iradh dan Tanbih, lafadz إِيْ itu seperti lafadz نَعَنْ, dan أَيْ itu datang untuk makna tafsir.

55). Lafadz أَمَا itu terang digunakan untuk makna عِرْضٍ dan arti Tanbih begitu pula untuk makna Istiftah.

56). Lafadz نَعَمْ itu untuk makna Tashdiq begitu halnya lafadz أَجَلْ, dan lafadz هَلْ itu benar-benar datang untuk makna طَلَبِ التَّصْدِيْقِ.

57). Lafadz غَوْضٌ itu digunakan untuk menunjukkan Zaman yang akan datang, sedang lafadz أَبَدًا itu menyamainya, dan lafadz قَطُّ dengan huruf Tho' itu menyendiri dengan zaman yang telah lewat.

58). لَا itu huruf Nafi yaang menyamai إِنَّ dalam amalnya, seperti لَا عِرَابَ عِنْدَنَا وَلَا جَمَلْ (Kami tidak memiliki unta Arab dan tidak unta laki-laki).

59). Maka Nashobkanlah dengannya pada isim yang mudhof atau yang menyerupai mudhof seperti lafadz لَا صَاحِبَ مَكْرٍ خَائِزٌ كَلَّ العُلَا (Tidak ada orang yang memiliki tipuan itu memperoleh seluruh keseluruhan).

60). Atau menyamai lafadz لَيْسَ di isim Nakiroh seperti yang dilagukan oleh satu penyair-penyair terdahulu.

61). Dan juga لَا berlaku huruf Zaidah (tambahan) dan di anggurkan (Ihmakan), dan juga berlaku huruf Nafi, dan lafadz بَلَى itu huruf Ijab (إِيْجَابٍ).

Tanbihun


وَعِيْبَ فِى اْلاِعْرَابِ اَنْ تَقُوْلَ فِى (62) نَحْوِ تَحَصَّنْتُ بِلُطْفِكَ اْلخَفِِى
تُ فَاعِلٌ وَاَنْ تَقُوْلَ حَرْفُ جَرْ (63) اَوْ جُمْلَةٌ اَوْ مُبْتَدَا بِلاَ خَبَرْ
اَوْ ظَرْفٌ اَوْ مُبْهَمٌ اَوْ مَوْصُوْلٌ اَوْ (64) مُضَافٌ اَوْ اِشََارَةٌ كَلاَ اَبَوْا
وَشُدِّدَ النَّكِيْرُ فِى ارْتِكَابِ (65) مَالاَ يَلِيْقُ جَانِبَ اْلكِتَابِ
62). Dan tercela dalam mengi'robi sesamanya lafadz: تَخَصَّصْتُ بِلُطْفِكَ الخَفِيْ engkau katakan:

63). تُ itu fa'il dan engkau katakan huruf jer atau jumlah atau mubtada' tanpa menyebut khobarnya.

64). Atau dhorof atau isim mubham atau isim maushul atau mudhof atau isim isyaroh, masing-masing di larang oleh Ulama'

65). Dan sangat diingkari melakukan (mengi'robi) sesuatu yang tidak patut pada kitab al-Qur'an.

Makna-Maknanya Beberapa Huruf Jer


اِلَى لِلاِنْتِهَاءِ كَمَعْ وَمِنْ وَفِى (66) وَعِنْدَ مَعْنًى وَلِتَبْيِيْنٍ تَفِىْ
اَلْصِقْ بِبَاءٍ وَاسْتَعِنْ وَسَبِّبْ (67) وَزِدْ وَعَدِّ وَابْدِ لَنْ تُصِبْ
كَمَعْ وَمِنْ عَلىَ وَعَنْ وَفِى اِلََى (68) عَلَى كَفَوْقَ وَلِلاِسْتِعْلاَ جَلاَ
كَعَنْ وَلَكِنْ وَمَزِيَْدَةٍ تَفِىْ (69) وَمَعْ وَمِنْ وَالَّلامِ وََالْباَءِ وَفِىْ
وَحَرْفُ عَنْ يَأْتِى لِلاِسْتِعٍْلاَءِ (70) وَلِتَجَاوُزٍ وَِلابْتِدَاءٍ
وَبَدَلٍ وََمِثْلَ بََعْدٍ وَكَفَى (71) وَاْلبَا كَمَا لِلْوَقْتِ وَاْلمَكَانِ فِى
وَكََاِلَى وَمِنْ وَمَعْ وَاْلبَا عَلَى (72) وَالَّلامِ لِلْمِلْكِ كَعِنْدَ وَاِلَى
وَفِى عَلىَ وَبَعْدَ مِِنْ وَعَنْ وَمَعْ (73) وَعَلِّلَنْ بِمِنْ وَلِلنَّصِّ تَقَعْ
وَاْلاِبْتِدَا وَالْفَصْلِ وَالتَّبْيِيْنِ اَوْ (74) تَبْعِيْضٍ اَوْ لِبَدَلٍ اَيْضًا رَوَوْْا
مِثْلَ اِلَى وَعَنْ وَعِنْدَ وَعَلَى (75) وَاْلبَا وَفِى وَزِيْدَ فِى نَفْىٍ جَلاَ
وَتُبْدَلُ اْلهَاءُ مِنَ التَّاءِ كَمَا (76) تَقُوْلُ هَا اللهِ َلأُعْطِيَنَّ مَا
وَشِبْهِهِِ وَالْكَافِ لِلتََّشْبِيْهِ (77) عَلِّلْ هَا اللهِ َلأُعْطِيَنَّ مَا
هَذَا اتَّمَامُ مِنََحِ اْلوَهَّابِ (78) وَاْلحَمْدُ لِلْمُهَيْمِنِ التَّوْابِ
ثُمَّ صَلاَتُهُ عَلىَ اْلاَواَّبِ (79) مُحَمَّدِ اْلفَاتِحِ لِلاَوَّابِ
وَآلِِهِ وَصَحْبِهِ مَا وَكَفَا (80) صَوْبٌ وَمَا طَرَّبَ قَارٍ وَقَفَا
66). Huruf Jer إِلَي itu untuk batas akhir dan maknanya فِي, مِنْ, مَعَ, dan عِنْدَ dan juga menunjukkan arti untuk menjelaskan.

67). Dengan BA' buatlah arti Ilshoq dan Isti'anah dan Sebab dan Zaidah dan Ta'diyyah dan Badal.

68). Dan seperti فِي, عَنْ, عَلَى, مِنْ, مَعْ, dan إِلَى, huruf Jer عَلَى itu seperti فَوْقَ dan untuk Isti'la'.

69). Dan seperti عَنْ dan لَكِنْ, berlaku zaidah, dan seperti مِنْ, مَعَ dan Lam dan Ba' dan seperti فِي.

70). Huruf Jer عَنْ itu datang untuk Isti'la', dan تَجَاوُزٍ, dan إِبْتِدَاء.

71). Dan Badal dan seperti lafadz بَعْدٍ dan فِي dan seperti huruf jer Ba' dan seperti halnya فِي itu untuk menunjukkan arti waktu dan tempat.

72). Dan seperti maknanya إِلَي dan مِنْ dan مَعَ dan Ba' dan seperti عَلَي dan huruf Jer Lam itu menunjukkan arti milik, seperti عِنْدَ dan إِلَي.

73). Dan seperti فِي dan seperti عَلَي dan seperti بَعْدَ dan seperti مِنْ dan seperti عَنْ dan seperti maknanya مَعَ dan buatlah arti Ta'lil dengan huruf Jer مِنْ, dan ia jatuh setelah تَنْصِيْصٌز.

74). Dan menunjukkan arti Ibtida', dan فَصْلِ dan makna تَبْيِيِنِ atau Badal, mereka juga meriwayatkan.

75). Menyerupai إِلَي dan عَنْ dan عِنْدَ dan عَلَي dan Ba' dan menyerupai huruf Jer فِي dan berlaku huruf tambahan didalam Nafi dan sesamanya.

76). Dan Ha' itu dapat mengganti Ta', seperti ucapanmu : هَا للَّهِ لَأُعْطِيَنَّ مَا.

77). Dan begitu juga Huruf Jer kaf itu menunjukkan makna Tasybih dan buatlah Ta'lil, dan tambahkanlah dengan tanpa di polas.

78). Ini adalah sempurnanya beberapa pemberian dari Dzat yang maha kaya pemberian dan segala puji bagi Dzat yang selalu mengintai serta menerima taubat.

79). Kemudian Rahmat ta'dhim Allah semoga tetap terlimpahkan pada orang yanng banyak kembali kepada Allah Swt, yaitu Nabi Muhammad Saw yang telah membuka pintu-pintu kebaikan.

80). Dan (semoga terlimpahkan kepada) keluarganya dan sahabatnya, selama hujan masih meneteskan airnya dan selama orang yang membaca masih melagukan dan mengikuti.

Demikianlah terjemah nadhom Qawa'idul I'rab beserta terjemahan lengkapnya.
Semoga bermanfaat, wallahu 'a'lam.

Posting Komentar